Bel berbunyi

Yong Jai              : (membuka pintu) Heh, astaga, kenapa sudah beberapa hari ini kau pergi hah? Ke mana saja?

Ji Eun                   : Bukan urusanmu (melempar tas ke atas kursi dan duduk)

Yong Jai          : Apa? Bukan urusanku kau bilang, lihat! Lihat keadaan rumah ini, kau biarkan kotor, jendela, lantai, dapur….dan kau bilang ini bukan urusanmu? Hey, ada yang ingin aku bicarakan.

Ji Eun                 : (menghela nafas) sudahlah, aku ingin tidur (tidur di sofa)

Yong Jai            : Heh, ada  yang ingin aku bicarakan! Heh, bangun anak ayam! Ah, kalau saja kau tidak punya hutang padaku, sudah kuusir kau dari rumah ini, heeeh, bangun (mengguncang-guncang)

Ji Eun                     : Apa?! apa kau bilang? Mengusirku?

Yong Jai                : Yah, kau suka kan padaku, makanya kau….ah…makanya kau tak mau pergi dari rumah ini

Ji Eun                     : Apa..? Kau…kau ini…

Yong Jai                : Apa hah? Apa kau tidak ada uang? Kau mau uang dariku

Ji Eun                     : Kau….eerr..kau selalu saja membuat aku…

Yong Jai                 : Marah? Silahkan saja kau berkokok, bereskan dulu rumah ini, baru kau bisa tidur

Ji Eun                     : (diam)

Yong Jai                : Nah kan, semua jadi serba salah…sekarang kau tidak merespon.

Ji Eun                     : Li Yong Jai…

Yong Jai                : Apa lagi?

Ji Eun                     : Kau tahu marah dan sakit itu dua hal yang berbeda…

Yong Jai               : (hening sejenak) Sebentar, jadi kau sakit? Anak ayam bisa sakit? Hahaha

Ji Eun                     : Bahkan rasa malu itu kadang jauh lebih besar daripada rasa sakit, kau tahu? Kau selalu saja menyalahkan yang sudah-sudah, yang lalu-lalu selalu kau singgung. Padahal aku selama ini diam. Kau sadar tidak kenapa aku lama sekali tidak pulang?

Yong Jai                 : Terus saja kau bicara….aku jadi capek.

Ji Eun                     : Karena kau tidak pernah mengantarkan aku pulang dengan baik-baik…

Yong Jai                : (diam)

Ji Eun                     : Keluargamu sudah seperti keluargaku sendiri (menghela nafas)

Yong Jai                : (memunggungi dan bertolak pinggang)

Ji Eun                     : Aku selalu serba salah. Aku sayang mereka. Lebih dari apapun, tapi kau…kau selalu tidak pernah mengerti. Aku ragu untuk pergi dari rumah ini…makanya aku…aku….(menahan air mata)

Yong Jai              :  (menghela nafas) Baiklah, sekarang apa maumu?

Ji Eun                     : Aku tidak tahu, semua serba dilematis

Yong Jai                : Arrrgh, perempuan, kenapa kalian sulit sekali sih dimengerti? Kalau dilematis dibuang saja (menarik nafas berat)

Ji Eun                     : (terdiam) rumah ini sudah memberikanku banyak hal

Yong Jai               : (hening sesaat) Sudahlah, sekarang ada yang ingin aku bicarakan.

Ji Eun                     : Kak Hae Won?

Yong Jai                : (duduk berhadapan) Ya, Hae Won. Ia memintaku kembali….

Ji Eun                     : yah, aku tahu…

Yong Jai               : Kami sudah berteman sejak umur 9 tahun, kau tahu kan? Waktu adikku meninggal dulu, ia benar-benar menghibur kesedihanku. Hehe. Ia menyemangatiku. Aku akan kembali, padanya…

Ji Eun                     : Sudahlah, kita sudah bersepakat di perjanjian nomor 25, tidak akan ikut campur urusan pribadi masing-masing…

Yong Jai                : Apa? Jadi kau begitu saja melepaskan aku?

Ji Eun                     : Mau bagaimana lagi?

Yong Jai               : Harusnya kau mempertahankan aku

Ji Eun                     : Apa kau bilang? Dasar keras kepala!

Yong Jai                : Yang keras kepala itu kau, anak ayam. Dasar bodoh.

Ji Eun                     : Berhenti memanggilku “anak ayam” dan “bodoh”

Yong Jai                : Baik, aku sudah tidak peduli lagi sekarang!

Ji Eun                     : Yang penting aku tidak kehilangan teman….bagiku itu lebih menyakitkan..

Yong Jai                  : Teman?

Ji Eun                     : Yah, aku jadi tidak bisa bertindak normal di depanmu. Kalau saja kau benar-benar temanku, aku mungkin akan lebih bebas melakukan hal-hal yang aku suka bersamamu. Terserah aku…

Yong Jai                    : Sudahlah, pulang sana, kembali ke kampungmu, setelah kau bereskan rumah ini. Semua…

Ji Eun                     : Semuanya?

Yong Jai                 : Yah, sudah jangan banyak tanya

Ji Eun                     : Aku ingin sekali pulang ke kampungku. Ingin sekali, pulang. Ini sudah terlalu lama…. (menghempaskan punggung ke sandaran sofa)

Yong Jai                  : (terdiam, lalu pergi)