Pagi ini pagi yang biru. Sepanjang menanti bus ke kantor saya tak henti-hentinya bersyukur. Pada beberapa bagian saya menangis. Di bagian yang lain saya tersenyum getir. Semua perasaan yang campur aduk saat membaca kembali novel “99 Cahaya di Langit Eropa: perjalanan menapak jejak Islam di Eropa”. Novel yang menyadarkan saya kembali bahwa ada luka sejarah yang tak bisa terhapuskan. Islam pernah berjaya karena ilmu pengetahuan. Dan semua itu hancur tak lain karena nafsu manusia itu sendiri. Kesadaran saya disentil berkali-kali, teringat keadaan umat Islam, teringat kondisi diri yang masih jauh dari praktik nilai-nilai Islam secara kaffah, teringat kawan-kawan yang semangat berprestasi karena ingin menjadi agen muslim yang baik. Nah, Kawan, saya akan bercerita sedikit apa yang menarik dari novel ini.

Novel “99 Cahaya di Langit Eropa” adalah karya Hanum Salsabiela Rais (putri Amien Rais) dan suaminya, Rangga Almahendra. Berisi tentang perjalanan Hanum saat sedang menemani sang suami studi doktoral di Eropa. Kisahnya dimulai saat Hanum, yang mengambil kursus bahasa Jerman, bertemu dengan Fatma, seorang warga Turki yang sudah lebih dulu menginjakkan kakinya di Eropa. Persahabatan yang erat membuat mereka lebih sering berbagi ilmu, apalagi Fatma adalah seorang muslimah yang membuat Hanum kagum, karena ia membawa misi agar Islam tetap baik di mata orang Eropa, dengan cara-cara yang elegan. Bagaimanapun, image muslim di Eropa tidak jauh dari apa yang diberitakan di media-media selama ini.

Pada suatu hari, Hanum dibawa serta Fatma mengunjungi museum-museum di Wina, Austria. Alangkah terkejutnya Hanum karena begitu banyak persinggungan antara peradaban Islam dan Romawi. Hingga pada akhirnya, Fatma dan Hanum berniat untuk bisa menjelajah sudut-sudut Eropa lainnya, di mana terdapat jejak-jejak peninggalan peradaban Islam. Sayang, karena suatu hal, Fatma akhirnya kembali ke Turki. Hanum tidak tahu alasannya apa. Alhasil, Hanum mengajak serta suaminya untuk berkeliling Prancis, Spanyol, dan Turki. Perjalanan Hanum dan Rangga ke Paris, Granada, Al-Hambra, Mezqueta, Istanbul, dan tempat-tempat lainnya membuat mata mereka terbuka, apalagi sejak Hanum bertemu seorang mahasiswi Prancis yang memilih memeluk Islam setelah belajar sejarah mengenai peradaban Islam.

Saya dulu sering membuka-buka buku tentang filsuf Islam, menulis sedikit jurnal, dan berdiskusi dengan kawan-kawan di kampus tentang Paradaban Islam yang sungguh menjunjung ilmu pengetahuan, serta menjadi jembatan bagi terciptanya Renaisance di Eropa sana. Tapi membaca novel ini, saya menemukan banyak cerita lain yang tidak terungkap, misalnya, bagaimana bisa Ibnu Rusyd, atau dikenal dengan nama Averroes di Eropa, menjadi bapak lahirnya Renaisance, dan dikenal dengan ‘theory of double truth’, yang mengatakan bahwa agama dan ilmu pengetahuan tidak bisa dipisahkan. Bagaimana bisa dalam lukisan Bunda Maria terdapat kalimat tauhid? Mengapa Mezquita, mesjid sekaligus pusat ilmu pengetahuan di Spanyol, bisa berubah fungsi menjadi gereja? Apakah Napoleon seorang muslim? Bagaimana Perang Salib menorehkan luka sejarah? Bagaimana pandangan orang Eropa terhadap muslim saat ini, dan apa yang seharusnya seorang muslim lakukan di sana? Masih banyak lagi detail-detail lain yang sayang untuk dilewatkan.

Di akhir perjalanannya, Hanum sadar bahwa setelah ia berkeliling menemukan fakta-fakta yang tidak banyak orang tahu, ia harus melangkah menemukan sesuatu yang lebih dari itu. Pada halaman 372, Hanum mengutip kata-kata Paulo Coelho:

Pergilah, jelajahilah dunia, lihatlah dan carilah kebenaran dan rahasia-rahasia hidup; niscaya jalan apa pun yang kau pilih akan mengantarkanmu menuju titik awal. Sumber kebenaran dan rahasia hidup akan kautemukan di titik nol perjalananmu. Perjalanan panjangmu tidak akan mengantarkanmu ke ujung jalan, justru akan membawamu kembali ke titik permulaan

Pada intinya, novel ini ingin menyampaikan pesan pada setiap muslim untuk kembali kepada ilmu pengetahuan, membaca sekitar, menghargai perbedaan, dan mendorong umat Islam untuk mempelajari sejarah agar bisa lebih bijak, alih-alih terjebak pada definisi ‘jihad’ yang saat ini hanya identik dengan pedang, tapi tidak dimaknai dengan perantaraan kalam.

Nah, seperti apa perjalanan Hanum dan Rangga? Siapa saja yang mereka temui? Apa yang dimaksud dengan titik nol? Dan ke manakah sesunguhnya Fatma pergi? Ayo baca buku ini!🙂