Sudah lama sebetulnya ingin sekali mondok kilat, itung-itung cari kegiatan produktif buat ngisi Ramadhan, plus biar dapat ketenangan batin. Awalnya saya nerima info tentang sanlat di DT buat Ramadhan, tapi harus mondok sebulan, wah apa kabar banget nanti kerjaan saya di kantor? Akhirnya saya membatalkan niat ke Bandung.

Udah telepon sana-sini minta cariin info pesantren seminggu buat ngisi Ramadhan, tapi adanya program hafiz. Mikir ulang nih saya. Alhamdulillah, pucuk dicinta ulam pun tiba, ketika saya ngobrol dengan kawan saya, Fiza, yang aktif di Riska (Remaja Islam Mesjid Sunda Kelapa, kata Fiza sih Remaja Mesjid Tertua di Indonesia), akhirnya saya dapat juga info untuk sanlat Ramadhan for executive. Iseng-iseng saya ajak Adhul, Risma, dan Ijo, tapi sayang, cuma Adhul yang bisa. Akhirnya dia ajak teman-teman cowoknya juga (Oka dan Rizky) buat ikutan tanggal 28-29 Juli di Pusdiklat Bulog. Nah, giliran sanlat di pusdiklat udah mau kelar, eh dapat info ada sanlat khusus muslimah di DT, ahaha, yah gak bisa ikutan, belum daftar juga. Semoga lain kali ada kesempatan.

 

 

Acara yang menarik karena topiknya sangat dekat dengan dunia kerja dan isu kekinian, mulai dari ‘entrepreneurship’, ‘leadership’, ‘health’ dan motivasi hidup. Pembicaranya juga keren-keren, ada Mbak Dwi direktur majalah ummi, Felix Siauw, muslim motivator yang belakangan ini lagi bersinar karena buku-buku inspiratifnya, Muhammad Assad pengarang buku-buku best seller, salah satunya Notes from Qatar, Shaifurrokhman Mahfudz tim penyusun buku Ensiklopedia Muhammad Super Leader Super Manager bareng Antonio Syafi’i, dan dr.Agus Rahmadi, pemiliki Klinik Sehat.

Acaranya berlangsung selama dua hari, kurang banget sih😦 tapi yah namanya pekerja ga bisa lama-lama, hehe. Dua hari ini sangat berkesan karena ini kali pertama saya ikut sanlat buat para karyawan dengan background yang plural. Pesertanya cukup membludak, nyampe 150an. Kegiatannya, seperti sanlat pada umumnya, shalat berjama’ah, mengaji, games,   kajian dan diskusi lewat seminar-seminar, sahur dan buka puasa bersama, dll.

Yang paling asik menurut saya itu pas lagi seminarnya sih, haha. Soalnya dapet banget ilmunya, terutama tentang kesehatan (gini deh yeh yang penyakitan, bentar-bentar masuk angin, mual, nanti migrain) haha. Akhirnya saya dapat kesimpulan bahwa kita harus selalu bahagia dan tersenyum biar gak sakit, hahaha. Dan kembali ke alam, jangan terlalu mengandalkan obat-obatan kimia. Ternyata banyak juga loh obat-obatan yang menganduk bahan babi dan narkoba, fffh

Pembicara yang berkesan selanjutnya itu Felix Siauw. Sumpah nih orang kalau ngomong gak ada titik koma, cepet banget tapi buat pendengar bersemangat. Lalu yang menarik lagi, ustad Siafurrokhman yang menutup sanlat dengan seminar tentang leadership Nabi Muhammad dalam segala sendi. Bikin makin bangga deh sama Islam🙂

Alhamdulillah dapat kawan-kawan baru, pengalaman baru, ilmu baru, dan yang paling penting, waktu berasa begitu produktif, jauh dari perasaan gelisah dan was-was (jadi selama ini? haha). Semoga Allah senantiasa memberikan kesehatan lahir batin karena kesungguhan dalam menuntut ilmu🙂