Setelah sekian lama mengalami ilusi, kita mencoba mengerti, memeluk hati cukuplah seperlunya (Ijonk Muhammad dalam Festival)

Desember, 2012

Malam-malam ba’da isya. Perasaan saya sedang zonk, mati rasa karena kesibukan UAS. Belum lagi koreksian mengajar yang menumpuk dan angot-angotan saya kerjakan. Baru saja saya hendak tidur, sebuah sms masuk, dari seseorang bernama X. Ampun, tidak menyerah juga lelaki yang satu ini. Seseorang yang meneror saya hampir tiap malam, tapi saya tidak kenal siapa dia sesungguhnya. Hanya mengaku-ngaku mahasiswa S3 IPB, pembaca setia blog saya yang ingin berniat “baik”, kalau tidak terpaksa saya katakan “ujug-ujug ngajak kawin”.

God please save the Queen. Tahu batang idungnya aja gue kagak. Entah dari mana dia dapat nomor handphone saya. Masih misteri hingga kini. Creepy guy, rite? Saya pernah ladeni sekali dua kali, itu pun karena saya tegasi agar tidak sms lagi. Lama-lama dia bosan juga.

Honestly, rasanya malas sekali membuka diri. Saya jadi sampai hafal setiap urat dan sendi strategi para lelaki geje, hingga percakapan dengan Bang Nanda via bbm mengubah segalanya….

“Ada yang lagi nyari ni, Fi. Mau gak lu?” Bang Nanda menyelip-nyelipkan pertanyaan dikala kami sedang mengobrol tentang hal ikhwal yang saya sendiri lupa apa.

“Aiiih, serius? Siapa, Bang?”

“Lu-nya udah siap belum?”

“Wkwkwk. Siapa dulu orangnya?”

“Gak gue kasih tahu dulu, elunya udah siap belum?”

“Aduh, emang dianya mau sama gue? Clue deh clue

“Lu shalat dulu, kalau siap bilang gue, baru deh gue kasih tahu. Pokoknya OK lah ikhwannya, track-nya bagus bla bla bla…angkatan xxxx” Ternyata senior

“Fakultas apa sih? Emang tahu gue siap atau nggak gimana? Gimana mulainya gue bingung. Emang kriteria dia apa???”

“Xxxx. Pokoknya lu shalat dulu, fi. Tapi jangan berharap dulu yah, ntar sakit, pengalaman gue tuh haha”

“Haha, tenang, gue udah kebal”

“Gue belum bilang juga sih ama orangnya, tapi dari kemarin-kemarin dia yakin banget udah siap”

“Lha, belum bilang kenapa nawarin gue -,-“

Setelah saya didorong-dorong oleh Bang Nanda untuk shalat, akhirnya saya memulai shalat “istikharah kesiapan nikah” untuk kali pertama. Entah apa yang mendorong saya untuk banyak shalat tahajud juga. Setelah saya menelusuri lelaki yang disebutkan, ternyata saya tidak kenal dengan orangnya, tapi saya sangat tahu dia punya jejak di kampus. Dengan bersemangat saya mengisi CV. Saya waktu itu sampai tidak peduli hasilnya bagaimana, yang penting ini jadi ikhtiar pertama saya.

Cari jodoh itu rasanya susah-susah gampang. Saya sampai tidak percaya, bahwa saya terjebak dalam model perjodohan tingkat dewa: dengan seseorang yang belum saya kenal, dan pakai CV segala. Alamak…berasa novel Ayat-ayat Cinta. Tapi saya yakinkan diri saya lagi, pilihan di dunia ini hanya dua: berkah atau tidak. Toh segala sesuatunya juga dimulai dari membangun perasaan. Percuma juga pacaran bertahun-tahun kalau putus di tengah jalan. Ibu saya pun pada awalnya belajar mencintai seniornya di kampus dulu, hehe. Katanya, yang dilihat dari ayah itu potensi, urusan chemistry, bisa dibangun ketika menikah. As simple as that.

Seminggu kemudian, saya bbm Bang Nanda menyatakan kesiapan, tapi selanjutnya, telepon dari seberang sana membuat saya tertawa.

“Fi, sorry ni fi, lu beneran dah isi CV yah? Setelah semalem gue konfirm ternyata kemarin-kemarin udah ada CV lain yang masuk, Fi. Sorry yah, Fi, gue jadi gak enak nih”

“Wkwkwk, santai aja, gue juga iseng doank kok, Bang. Ini jadi pembuka jalan pertama kok, Bang. Minimal gara-gara lu gue jadi sering shalat, haha”

Telepon ditutup. Saya menjawab sesantai mungkin, tapi aslinya saya kecewa. Keesokan harinya Bang Nanda pun bbm lagi:

“Fi, kalau ada lagi, mau gak lu?”

“Ah, ntar dulu lah, ntar gak jadi lagi kayak kemarin, haha”

“Hehe, gue tahu, lu pasti nungguin anak yang di Oil Company kan?”

“Lha? Sotoy bat lo, Bang”

Awal Januari 2013

Setelah tawaran dari Bang Nanda menguap bagai buih, saya jadi tidak ambil pusing lagi dengan kejutan-kejutan lain yang menanti di depan. Target saya hanya satu: memantapkan harapan pada Tuhan. Hingga suatu hari, saya lupa bagaimana ceritanya, waktu itu saya terlibat percakapan dengan Maman Abdurrahman via bbm. Ujung-ujungnya, entah bagaimana mulanya, obrolan malah jadi out of topic

“Mending lu cariin gue jodoh, Man, haha” canda saya. Kalau saya ingat-ingat, ternyata kalau ngomong saya suka gak pake mikir dulu ya. Apa pula minta cari jodoh ke si Maman, haha.

“Ah elu, sama aja kayak si Ijo, barusan dia bbm-an ama gue minta yang sama juga, haha. Umur-umur segini cewek begitu kali ya”

“Yah…jodoh mah gak ke mana *padahal mah maunya sama anak FT* haha” Tentu saja saya memiliki alasan kenapa harus dari FT, haha. Kelak saya akan ceritakan ini.

“Hahaha, dasar, mau yang kayak gimana lu? Kenapa si lo gak minta cariin ama guru ngaji dulu”

“Elaaah, usaha tuh dari banyak kanal, Man, hahaha”

“Dasar…emang lu maunya yang kayak gimana?”

“Umumnya sih agamanya baik, udah kerja tetap, aktif organisasi di kampus…Ng..udah itu aja”

“Terlalu umum yah, detailnya?”

Saya berpikir beberapa detik ditanya detail. Ada nama yang terlintas sekelabat. Tapi a hundred percent sure, saya bakal dicengin abis-abisan kalau saya bilang, “yang kayak mapres gitu Man, haha”, akhirnya jari-jari saya pun hanya bisa mengetik hal lain.

“Entar aja lagi deh, Man, ditanya detail tiba-tiba gue segen nih, bahahaha”

Kalau saya sedang di depan Maman langsung, mungkin dia siap menjitak kepala saya dan bilang, “dasar lo galau”. Tapi saya lebih suka menampar diri saya sendiri dan bilang. Hey, God, can You STOP someone haunting me all day??? 

Bersambung

Sori domori, Part 6 sampai seminggu off ya karena satu dan lain hal. Baru bisa nyalain laptop lagi, hehe.