Alhamdulillahirabbil ‘alamin. Setelah penantian selama enam bulan, akhirnya saya dan suami diberikan amanah oleh Allah dengan kehadiran janin dalam rahim saya. Alhamdulillah akhirnya kami bisa memberikan kebahagiaan pada orangtua kami, keluarga besar kami, teman-teman dan para tetangga🙂

Awalnya saya maish tidak percaya karena selama 2 minggu memang saya gak merasakan perubahan apa-apa pasca haid bulan lalu. Tapi beberapa hari menjelang haid saya datang, ada gejala-gejala lain. Tubuh saya merespon ini itu, persis seperti PMS. Jerawatan, pinggang sakit, perasaan melow, dan perut agak kembung dan keram. Saya kira, saya mau kedatangan haid lagi, tapi ditunggu-tunggu kok gak datang-datang yah. Bulan lalu tanggal 27 januari, harusnya februari ini tanggal 23 atau 24 feb, karena siklus saya teratur, biasanya maju 3-5 hari. Karena masih ragu, saya belum berani testpack takut kecewa lagi. Dua bulan lalu soalnya saya sempet ge’er jelang-jelang mens gitu. Haha. Wajar karena gejala PMS dan hamil gak ada bedanya, hehe. Akhirnya saya tungguin deh sampe tanggal 28 feb.

Sehari sebelum testpack, sebetulnya saya nangis kejer karena saya dan suami saya divonis sesuatu, intinya sih, ada kondisi kesehatan yang mengharuskan kami menunggu lama lagi untuk dapat baby. Saya dan suami sempet down, dan akhirnya pasrah. Jadi kayaknya kemarin itu emang beneran gejala PMS dan bukan hamil. Malam-malam saya telepon suami dan bilang, “ini telat haid kayaknya karena capek melulu. Abisan beberapa hari darah rendah”. Suami saya juga udah pasrah sepasrah-pasrahnya.

Tapi malam hari itu juga, sebelum saya testpack, saking penasaran, saya taruh wadah bekas air aqua untuk air seni, TP, dan temperatur untuk suhu basal tubuh di samping saya tidur, hehe #niat. Katanya, kalau orang hamil itu beberapa hari suhu tubuhnya pasti meningkat. Tapi udah semingguan saya cek, suhu tubuh saya normal aja. Ah, ya udahlah kayaknya bukan hamil, tapi tetap saja saya penasaran dan ingin sekali TP. Akhirnya jam 4 pagi saya bangun untuk TP, secara medis TP itu bagusnya pas pagi hari saat kita bangun tidur, karena kadar hormon HCG dalam air seni kita itu tinggi.

Saya celup deh tuh TP dan nunggu sampai 30 detik. Jreeeng, 2 garis. Terus saya bingung dan bengong, “ini beneran yaa?” Langsung saya SMS suami saya yang saat itu lagi di papua. Suami saya kaget donk, akhirnya saya disuruh cek lagi jam 8 pagi dan masih 2 garis, walaupun yang satunya agak samar-samar karena kadar HCG-nya berkurang kalau udah agak siangan. Belum yakin juga, besok subuhnya saya cek lagi dan 2 garis lagi, bahkan lebih jelas. Saya hubungi ibu saya dan disarankan untuk ke dokter (ibu saya udah heboh ajah dan seneng banget —’). Alhamdulillah, setelah ngantri 2.5 jam, kontrol sendirian tanpa suami, saya lihat hasil USG menunjukkan adanya ‘kantung janin’. Aaah, perasaan senang gimana gitu saat lihat gambar di USG.

Segeralah saya dan suami mengabarkan keluarga. Akhirnya kami pun berpikir, apa yah yang gak mungkin oleh Allah. Mungkin aja tes kesehatan kemarin subjektif karena keterbatasan pengetahuan manusia. Tapi takdir mana ada yang tahu. Setelah hasil RS itu bilang positif, suami saya langsung SMS takbir, hehehe. Mungkin memang Allah minta kita terus berdoa dan ikhlas yah. Soalnya kerasa banget empat bulan pertama nikah saya bener-bener susah ikhlas karena mikir, “aduuuh bisa gak punya anaknya ntar aja, kayaknya life will change banget. Aduh kuliah, aduh tesis, aduh anu ini itu”. Jadinya Allah juga “mikir lagi” mau kasih saya baby.

Baru bulan kelima, saking ditanya-tanya melulu, saya menyerah, hahaha. Saya dan suami waktu kontrol ke dokter sempet diketawain dokter pas bilang, “udah 6 bulan belum ada baby juga, terus kerjaan suami juga bolak-balik papua”. Dokter saya malah nyinyir, “Jiah, wajar banget kali, apalagi rute kerjaan begitu membuat suka gak ketemu masa subur. Yang masalah tuh kalau udah setahun dan berhubungan rutin belum ada juga”. kata tuh dokter. Ya, itung-itung ikhtiar aja dok ke sini, wkwk. Soalnya lingkungan sosial mana ada yang peduli ama alasan kayak gituan. Tahunya kan nikah cepet punya anak, hahaha

Akhirnya saya pasrah dan jadi ngarep banget punya baby, doa dan shalat saya saya lebihin. Pikiran saya jadi fokus melulu pengen punya anak. Alhamdulillah Allah kasih saya di waktu yang tepat, pas proposal tesis saya udah kelar juga, Udah bisa adaptasi juga sama rumah tangga dengan kondisi ditinggal-tinggal suami. Pantes aja ya semingguan ini saya suka darah rendah. Alhamdulillah, memang Allah itu sesuai prasangka hamba-Nya. Kalau hamba-Nya belum nerima ya gak dikasih-kasih. Kalau udah ikhlas, ya Allah selalu tahu waktu yang terbaik. Mohon doa deh dari semuanya🙂