baby

“Nah, mules lagi. Yak, tarik nafas, ngeden…ngeden…terus…ayo terus…buang…baguus”

Kata-kata dokter dan nakes (tenaga kesehatan) yang mengurusi saya di kamar bersalin RSPI masih jelas terngiang-ngiang di telinga. Rasa “sakit” yang seriously gak bisa saya gambarin dalam tulisan ini. Kali pertama merasakan dahsyatnya rasa mulas dan sakit pinggang sampai ke ubun-ubun. Barangkali benar apa kata orangtua, melahirkan adalah perjuangan antara hidup dan mati.

28 Oktober, pukul 03.00

“Bang, bangun, Bang….” suami saya yang masih tidur pulas terbangun. Sedikit terkejut karena waktu itu masih jam 3 pagi.

“Aku kok kayak keluar cairan gitu ya. Kuning, lumayan deres tadi…tapi belum mules. Flek apa ya”

“ Ya itu flek, ayo ke Rumah Sakit sekarang…” respon suami saya tegas.

Karena saya ragu, saya sempat mencari seperti apa flek melahirkan di google. Maklum, waktu itu saya belum mulas. Tapi suami saya entah kenapa yakin setelah memastikannya lebih lanjut. Ia pun segera meminta saya bersiap-siap ke rumah sakit. Waktu itu saya sedang di rumah mertua. Semua keluarga juga masih tidur.

Aduh, karena flek muncul seminggu sebelum HPL (hari perkiraan lahir), saya pun belum menyiapkan tas untuk ke rumah sakit, padahal suami saya sudah wanti-wanti, kalau-kalau waktu melahirkan saya maju dari HPL. Sebenarnya saya menunggu suami saya pulang dari Papua dulu untuk menyiapkan segala sesuatunya. Tapi, antara lucu dan alhamdulillah, baru jam 7 malam suami saya pulang, eh subuhnya saya langsung flek. Akhirnya, dengan persiapan seadanya, kami pun cus ke RS setelah membangunkan mama yang juga yakin bahwa cairan yang keluar itu adalah flek. Lama-lama flek kuning itu berubah menjadi coklat lalu merah, persis seperti haid.

Kami bertiga, saya, suami, dan mama akhirnya melaju ke RSPI dan sampai ke pintu emergency. Begitu sampai di ruang kala (tempat mengecek/menunggu bukaan), nakes di sana segera mengecek jantung debay dan keteraturan kontraksi saya. Tapi kok belum mules juga yah, saya jadi agak panik. Tiba-tiba 30 menit kemudian seorang nakes meminta saya untuk meregangkan kedua paha saya. Saya waktu itu tidak tahu akan diapakan, baru saya ketahui setelah lima jari tangan dengan sarung tangan yang berdarah terlihat oleh mata saya. Astaga, saya tidak sadar kalau dia barusan melakukan VT (vaginal touch) sampai menyentuh mulut rahim. 20 cm jarak mulut rahim ke permukaan genital kita, Guys. Pantas rasanya maknyus sekali.

“Bukaan satu” katanya, yang membuat saya sedikit lebih lega. Mungkin memang sudah waktunya.

“Hasilnya sudah kami kirim ke dokter, Bapak segera booking kamar ya?” kata nakes yang lain. Dengan perasaan mengharu biru saya telepon orangtua saya di Serang. Mereka datang menjelang siang. Ibu saya sudah heboh karena bawa Teh Marwah, Asisten Rumah Tangga yang didatangkan dari Serang untuk membantu saya kalau sudah lahiran nanti. Adik lelaki saya yang kebetulan ngekos di Ciputat juga datang sama temannya.

Saya tiba-tiba jadi zonk, ini emang beneran gue mau melahirkan yah. Belum mules-mules padahal. Beberapa saat kemudian, kamar sudah siap dan saya bersegera ke sana. Nakes RSPI meminta saya untuk kembali ke ruang kala jam 10.00. Lama kelamaan perut saya agak kram dan seperti jelang-jelang haid, tapi begitu kembali ke ruang kala, kontraksi saya masih belum teratur dan belum kuat, hanya rasa-rasa “mau dapet”. Nakes meminta saya datang lagi jam 13.00. Kecewa, setelah dokter menerima laporan terakhir, ia datang ke ruang kala dan meminta saya serta keluarga pulang lagi ke rumah. Padahal, baru 2 jam yang lalu orangtua saya datang dari Serang. Dan masyaAllah, udah 3 kali nakes melakukan VT pada saya tapi masih juga bukaan satu, hiks. Sakitnya tuh di sini, haha

“Pulang aja ya dulu Mbak Alfi, masih lama…tenang aja yah. Nanti ke rumah sakit lagi kalau kontraksi sudah 5 menit sekali. Kalau mulas, tarik dan buang nafas ya di rumah. Lalu nanti yang nyetirnya jangan panik ya, hehe”. Kata dokter Karmini sambil memeriksa denyut jantung bayi saya, dan rada-rada melirik suami saya.

“Itu padahal udah berdarah-darah, gak papa dok?” kata mama.

“Gak papa kok…”

Terang saja mama dan ummi (ibu kandung saya) kebingungan dan minta saya stay di RS saja, tapi suami saya, dengan tampang tenang bilang “ya udah pulang aja, kan kata dokter pulang. Bisa lama itu bukaannya. Dia kan pasiennya banyak, kayak gini udah pengalaman kali” Huuuf, akhirnya kami memutuskan untuk balik. Padahal sudah dari subuh sampai sore di RS saya jalan-jalan menyusuri koridor dan taman RS agar bukaan lebih cepat, tapi ternyata belum juga ada hasil.

Akhirnya, karena ibu saya sudah terlanjur izin mengajar di sekolahnya, beliau ikut saya ke rumah untuk menginap dan menunggu bukaan, siapa tahu aja malem udah bukaan lengkap, tapi kalau ampe berhari-hari, kasian juga izinnya jadi banyak. Sementara itu ayah saya balik lagi ke Serang karena ada urusan penting di kampus tempatnya ngajar. Suami saya memutuskan agar saya dan ibu saya tidak stay di rumah mama, tapi ke rumah kami sendiri.

Kami sampai di rumah menjelang maghrib, dan sungguh malamnya saya tidak bisa tidur karena entah kenapa mulesnya semakin bertambah, kontraksi ringan satu jam sekali. Tapi ah, masih ringan dan macam nyeri-nyeri haid saja. Saya ngeluh-ngeluh sama suami saya, tapi fail, dia tepar karena kecapean nyetir, haha

29 Oktober, pukul 06.00

Malam berlalu, subuh menjelang. Pinggang bagian belakang saya sudah mulai sakit, mulas saya semakin terasa juga. Saya dan suami memutuskan untuk mengecek bukaan ke bidan dekat rumah dulu, khawatir disuruh pulang lagi dari RS.

“Ke RS aja kalau begitu pagi ini ya” kata ummi

“Kita ke bidan aja dulu cek bukaan, kalau udah maju baru ke RS” kata saya.

Begitu bidan melakukan VT, bukannya saya senang, malah jadi tambah panik. Masak kata bidan belum ada bukaan, padahal kemarin RS bilangnya sudah bukaan satu. Aaah, harusnya kan udah maju.

“Jenis mulut rahimnya tebal, saya jadi susah mau menjangkaunya. Kepala bayinya sudah di bawah sekali dan nutup mulut rahimnya. Mau saya lowok lagi tapi mbaknya udah kesakitan” terangnya. Kecewa berat, saya pulang lagi ke rumah. Pinggang dan perut semakin bertambah sakit. Ibu dan suami saya sudah berpesan agar saya ke RS saja. Tapi karena saya keukeuh takut dimacem-macemin dan akhirnya gak jadi lahiran normal, saya tahan-tahan aja tuh rasa sakit di rumah. Masih sempat juga pinjam gymball tetangga saya agar saya bisa goyang inul. Katanya sih buat mempercepat bukaan. Tapi alamak, lama-lama saya jadi stress karena pinggang masyaAllah sakitnya kayak kebakar dan mau copot.

Menjelang siang, tiap 10 menit sakit, tiap itu juga saya minta suami atau ibu saya tekan pinggang belakang saya. Sesekali mereka nyuapin saya makan sambil nahan sakit. Karena gak tahan, akhirnya saya nangis sendiri di kamar. Tampang suami dan ibu saya udah prihatin aja. Ada kalanya saya marah karena mereka buat ruwet saya, haha. Udah tahu sakit, jalan-jalan pake diikutin di belakang, pake diliat-liatin kayak orang pesakitan, haha. Yak maklum namanya orang sakit jadi emosi jiwa. Padahal maksudnya mereka mau menunjukkan perhatian, tapi saya malah teriakin mereka sambil nangis-nangis. Haha.

“Udah..udah..diem diem! Pokoknya jangan ada yang deket-deket, biar tenaaang!!” teriak saya macam orang stress. Suami saya udah bengong dan diem aja karena bingung harus ngapain. Serba salah dah. Pelajaran senam hamil dan artikel-artikel tentang hypnobirthing yang saya baca biar tenang menghadapi kelahiran jadi lupa semua, hahaha.

Kalau giliran gak sakit, saya jalan dan nungging-nungging di ruang tamu, atau main gymbal goyang inul sambil dipegangin suami. Giliran sakit, saya tarik nafas dan nahan nangis. Puncaknya waktu udah 5 menit sekali. Ibu saya panik karena saya nangis lagi tapi dipaksa ke RS gak mau. Padahal suami udah telepon mama biar cus ke RSPI. Karena saya tetep gak mau (takut disuruh pulang karena belum ada bukaan), mama belokin taksi ke rumah saya. Waktu itu sejujurnya saya kemakan omongan bu bidan yang belum ada bukaan, jadi saya pikir sorean aja lah ke RS. Begitu mama datang jam 14.00, beliau berkata pada saya yang lagi guling-guling di kasur sambil nangis.

“Ayo sayang…kita ke RS aja yah. Siapa tahu di sana ada tindakan yang bisa melunakkan mulut rahim yang tebal”

Tuing tuing, otak saya jadi mikir, “yah juga sih” haha. Kalaupun belum ada bukaan kan setidaknya ada tindakan macam itu. Akhirnya kami berempat cus ke RSPI, dan Teh Marwah ditinggalin aja di rumah. Sampai RS, saya masuk lewat pintu emergency pake kursi roda karena udah 2 menit sekali kontraksi. Sumpah saya gak bisa jalan lagi. Sampai di ruang kala, nakes melakukan VT lagi dan bilang udah bukaan 5. Antara lega dan nahan sakit, saya dibopong ke kamar bersalin. Whaaat? Secepat ini yah gue mau ngelahirin.

Bersambung