Dokter belum datang, saya disuntik obat relaks dulu agar pinggang saya nggak sakit banget. Kontraksi yang terlalu cepat katanya buat jantung bayi sport juga, jadi saya ditenangkan dulu lah ceritanya. Alhamdulillah saya jadi lebih rileks. Di saat-saat itulah saya minta maaf sama ibu saya yang nungguin saya di samping ranjang. Waktu itu suami saya sedang booking asuransi dan kamar. Jadilah momen bareng ummi membuat hati saya jadi rintik-rintik.

Begitu suami, mama, dan ayah mertua datang, saya jadi salaman dulu sama mereka minta maaf kalau-kalau ada salah.  Beberapa saat kemudian, nakes datang lagi, dan saya gak tahu kalau ternyata mereka memasukkan selang melalui an*s saya. Jebret, saya tiba-tiba jadi ingin buang air besar. Haha. Terbirit-biritlah saya ke kamar mandi. Katanya harus BAB dulu, biar kalau mengejan pas melahirkan yang keluar dedeknya aja, bukan “yang lain”, hahaha. *ya Allah, ada tahu orang ngelahirin ampe “yang lainnya” keluar-keluar saking ngejannya*. Di kamar mandi saya bingung membedakan mana mules mau ngelahirin ama mules pengen BAB. Untung obat rileksnya masih mujarab, kalau gak, dunia rasanya kayak sejengkal.

Suami saya akhirnya datang lagi begitu saya menyelesaikan hajat. Di momen ini saya masih bisa mesem-mesem karena obat rileks masih bereaksi. Nakes datang lagi dan melakukan VT lagi. Bukaan 6 tipis katanya. Berlanjut ke bukaan 7, obat rileksnya udah hampir habis dan pinggang saya sakit lagi. Dokter udah datang ajah tuh dan tahu-tahu melakukan VT untuk memecahkan ketuban saya. Selanjutnya beliau ke luar ruangan lagi. Tiba-tiba….ada perasaan ingin muntah. Dan yak, betul sekali saya muntah-muntah, Saudara! Karena ketuban pecah, alhasil kepala bayi sudah menyundul diafragma jadi saya mual-mual. Hebohlah seorang nakes buru-buru ngambil plastik, tangan suami saya yang genggam saya juga udah kotor kena muntahan saya. Dan akhirnya beberapa nakes sigap mengganti baju saya. Urat malu rasanya udah putus kalau ngelahirin @_@

Begitu bukaan 8 dan ketuban udah pecah….jeeeeeng….ampuuun, masih inget mulesnya kayak apaan tahu. Disuruh jangan ngejan dulu, tapi macam ada rasa ngejan spontan yang ga bisa ditahan. Bener-bener persis kayak mau BAB. Nakes ngarahin saya biar tarik dan buang nafas agar tidak mengejan dulu. Saya udah genggam keras tangan suami saya ajah tuh sambil megap-megap, ampe akhirnya bukaan 9 dan berlanjut ke bukaan 10.

Begitu bukaan 10 alias bukaan lengkap, beberapa nakes langsung modifikasi ranjang saya dan secara sigap membuat kedua paha saya telentang. Saya disuruh tarik nafas begitu terasa mulas, lalu mengejan sambil merapatkan gigi atas dan bawah saya macam orang geregetan karena susah BAB. Saya gak sadar dan gak tahu kalau jari-jari suami saya saya genggam terlalu keras ampe dia kesakitan, apalagi di jarinya ada cincin kawin. Haha. Bahkan kata suami saya, nakes sempat bilang sama saya “Ibu, tangan suaminya jangan digituin” tapi saya ga dengar.

Akhirnya, alhamdulillah, kuasa Allah, pelan-pelan rambut bayi keliatan *kata suami saya, kalau saya yah mana bisa liat*, lalu begitu lima kali mengejan dan buang nafas, dokter ambil gunting dan menggunting bagian genital yang dekat dengan anus, sampai seorang makhluk kecil hadir dan ditaruh di dada saya untuk melakukan IMD (inisiasi menyusui dini). Rasanya antara lega, bahagia, sekaligus zonk karea bingung kenapa ada makhluk kecil keluar dari lubang sekecil itu, haha. Spontanlah saya ucapkan hamdallah berkali-kali.

Btw, saking mulesnya, saya gak tahu kalau genital saya sempat digunting. Itu juga kata suami saya. Kalau saya tahu dari awal pasti saya shock. Sambil melakukan IMD, jalan lahir dedek pun dijahit sama dokter. Macam dicubit-cubit aja sih, haha. *ngibur diri*. Dan sempet-sempatnya dokter dan para bidan ngegosip sambil ngejait. Sementara saya dan suami memperhatikan debay yang sedang berusaha menjangkau nipple saya agar mau menyusui. Tapi sayang, 1 jam ditungguin biar mimik, si dedek malah ketiduran dan akhirnya diangkat suster buat dimandiin.

Dan you know what, suami saya udah gak sabar ajah. Saat dedek ditaruh di dada saya, dia azanin dedek kagak pake nunggu dibersihin. Saking puyeng dan lemesnya, saya mau kasih masukan jadi gak keurusan juga, haha. Maksudnya biar dedek dibersihin dulu dan diazanin sambil digendong doi ajah, cuman ayahnya pengen cepet ajah, hehe. Yah, demikianlah, alhamdulillah, saya bisa melahirkan secara spontan, normal, tanpa tindakan induksi, padahal berat anak saya cukup besar, yaitu 3.5 kg. Gak tahu deh ni ada berapa jaitan.

Syukur yang tidak terkira kepada Allah SWT, doa-doa saya dikabulkan selama saya hamil. Setiap hari saya berdoa agar suami saya yang bekerja jauh di Papua sana bisa mendampingi saya saat melahirkan, agar bayi saya beratnya maksimal 3.5 kg (gak lebih karena takut banget ama cesar, hehe), agar saya bisa lahir normal tanpa tindakan induksi, agar anak saya lahir sehari atau dua hari saja setelah ayahnya tiba di rumah. Maklum, karena rute pekerjaan suami saya yang seorang engineer adalah 3 pekan on di Papua dan 3 pekan off di Jakarta, rasa cemas kadang menghantui saya sebagai calon ibu. Akhirnya, tepat pada 29 Oktober pukul 19.03 di Rumah Sakit Pondok Indah anak saya lahir dengan selamat.

Semua keluarga menyambut gembira kelahiran putra pertama kami, sekaligus cucu pertama dari kedua belah pihak. Dia adalah bayi yang ditunggu-tunggu kelahirannya. Bayi yang disayang-sayang semasa di dalam kandungan. Bayi yang kami namai Elfaz Afaren Nasution. Elfaz (arabic) dari alfauz yang berarti kemenangan atau kebahagiaan. Sedangkan Afaren (Persi) berarti menciptakan atau terpuji. Kalau diartikan, semoga anak kami bisa menjadi seorang lelaki yang menciptakan kemenangan atau kebahagiaan yang terpuji. Amiiin😀

Next: melahirkan bukan akhir dari rasa sakit, masih ada perjuangan lainnya, yaitu mengurus bocil. Gimana ceritanya? Tunggu part selanjutnya.

Ini sebenarnya dah di upload dari kapan tahu di tumblr, gue lupa naruh di wordpress gue. Pas dibaca lagi ternyata gue open banget ya, hahaha. Ngilu, geli, dan kocak apa adanya, semoga bisa jadi pelajaran ajah. Peace!